Rabu, 26 Disember 2012

Bermelankolia bersama Jef Hadi.

Ni pos kalau aku jadi terbitkan ke blog, memang aku..

Saya jadi ahli Soltura bila saya perasan power. Ya, saya perasan power masa tu. Saya perasan yang saya menulis memang power gila babs. Entah apa setan rasuk saya sampai saya perasan sangat,saya pun tak pasti. Dan dan tu juga Soltura jemput saya untuk menulis. Makinlah saya perasan power.

Sebab di mata saya masa tu, penerbit dan pem-blog yang power, Soljah lepas tu Soltura. Takde lain lagi dah. Dan masa tu, penerbit-penerbit independen alternatif yang tengah marak wujudnya sekarang ni semua mana ada lagi. Semua tengah main beskal tak pun sembunyi-sembunyi.

Ada Soljah dengan Soltura ja! (kalau saya tak silap Sang Freud Press [lama] pun dah wujud dan pop masa tu tapi saya tak perasan lagi, kakaka)

Dan masa tu Jargon Book pun baru nak up serasa saya. 

Jadi bila saya dijemput menulis oleh satu komplotan yang power, maka makin mencanaklah perasaan perasan saya. 

Betapa jahilnya saya. 

Saya ada dengan Soltura bila saya rasa teruja, seronok, bosan, malas, down, up sikit, semangat, dan melankolia.

Saya melankolia ni pasal Firol The Boss (FTB) punya pos-lah. Barulah saya faham kenapa Soltura enggan jadi popular. Padahal serasa saya ramai penulis power dalam ni. Dan ramai juga penulis yang sekarang ni popular namanya dalam kalangan pembaca baru nak up, kenal yang namanya Soltura. 

Dan selama ni kita memang boleh tengok yang Soltura ni ada pendirian dan dia pegang sampai mampus benda tu. Kalau tak percaya bacalah pos FTB

Ni pun saya tak tahu nak bebel apa. Tapi itulah macam saya cakap tadi. Baca pos FTB terus, peh! Melankolia terus. Tak boleh nak buat apa. Jadi saya tulislah. Sebab orang kabor, apa-apa yang tak terbendung dek jiwa kita akan terpaksa lepaskan. Dan tu kita boleh dapat art yang sajak dengan jiwa kita. Sebab what comes around comes around orang putih kabor. Dari jiwa ke jiwa. Ha, macam itulah.

Tapi takdelah saya kata yang apa saya tulis ni akan terus mengena ke jiwa kamu. Tak. Saya nak kata pos FTB tu mengena ke jiwa saya. Walaupun saya ni penulis entah ke berapa Soltura, tapi saya rasa ada something dengan Soltura ni.

Sebab tu walaupun saya lepaskan diri saya dari blog-blog komplotan lain, saya tetap juga dengan Soltura, agaknya.

Lagipun saya ada kenangan manis dengan Soltura. Antaranya bergocoh dengan ketua, Faridzal kalau tak silap saya. Masa tu FTB tengah syok dengan Fifi dia rasanya. Dan Faridzal pun buat something dan saya usik manja, dan dan tu dia usik manja saya balik. Kakakaka. Sebelum pi sekolah saya balas usikan beliau. 

Tak tidur habaq hang semata nak buat benda tu! Kakaka. Betul gila, dan gila tu agaknya yang buat saya melekat dengan Soltura. Dari sekolah sampai jadi maha-siswa. Dari budak mentah jadi banyak lagi mentahnya.

Saya dengan Soltura dari saya perasan power ke saya perasan yang selama ni saya perasan power, ke saya taubat perasan power, ke saya rasa saya kena cari siapa saya sebenarnya. Apa saya nak dengan scene menulis ni. Nak duit, nak glemer, ke nak buat something yang kena dengan jiwa?

Soltura (dan bekas blog komplotan saya - Sarkasis) lah yang ajar saya sebenarnya. Walaupun kadang kena ajar tu pakai sepak terajang. Kakaka. Tapi sebab tu kot saya melankolia dengan pos FTB. Sebab pos FTB banyak dedah siapa apa dan kemana Soltura ni sebenarnya.

Apa pun, selamat 4 tahun Soltura, dan terima kasih sebab terima saya. :-)

8 ulasan: